AntonWidawan.Com

Menatap rembulan yang mulai meninggi pancarkan keagungan pada kegelapan Aliran nafas masih terasa Derunya Coba bangkitkan harap Kisah ini….. Perjalanan batin bagi jiwa yang sepi Diam Terpaku Meski menyisakan senyum Bermimpi Berharap mahadewi dating berlutut

  Dalam gegap gempita yang menyemarak Setitik kebisuan Tak sirna Meski menyatu berbaur Panji-panji kegembiraan Diusung Mengatasnamakan jiwa yang terbebas Tapi tak lengkap Masih ada Hati yang terhimpit Sakit Tak kuasa bergerak Terombang-ambing Mencari satu tonggak pegangan Kelas Tallo, 3

Sadar datang ketika badan tak kuat lagi bergerak Mencekik botol membanting kartu mengumpat-ngumpat Merendahkan orang yang ingin menolong Mengangkat dari Lumpur dosa Melumuri seluruh tubuh Sadar datang ketika nafas tersangkut ditenggorokan Terasa bagai seribu tusukan pedang Menusuk mengoyak mencabik-cabik Sadar

Beberapa orang tertawa melihatku lama-kelamaan aku sendiri terbahak melihat kenyataan diriku “hai insan— bangunlah dari tidur panjangmu lihat pada cermin keadaanmu saat ini—-“ huh, ejekan yg membuatku benar-benar terbelalak seburuk itukah aku sekarang sekecil itukah aku dihadapan mereka benar-benar tak

Izinkan aku nyatakan ini semua Biarkan aku bebaskan gejolak di dada Untuk kali ini… saja Ku mohon tegarkan aku dengan senyummu Detak jantungku makin memburu Tanpa sadar kata itu meluncur sudah Legakah aku, puaskah aku dengan ini semua? Sejenak aku